Hukum Melakukan Pembedahan Kosmetik


Pembedahan kosmetik atau lebih dikenali sebagai pembedahan plastik mula dikenali pada pertengahan era perubatan moden. Pembedahan plastik ini merangkumi dua keadaan iaitu :

PERTAMA : Pembedahan untuk merawat pemandangan luaran manusia yang disebabkan keaiban atau kecacatan semulajadi yang berlaku atau disebabkan oleh faktor luaran seperti kemalangan dan kebakaran.

KEDUA : Pembedahan yang bertujuan untuk menambahkan kecantikan luaran manusia berdasarkan kehendak nafsu semata-mata seperti membesarkan atau mengecilkan buah dada, menegangkan kulit dan sebagainya.

Pembedahan plastik ini telah melalui satu peringkat perkembangan yang amat menakjubkan. Hal ini membawa kepada meningkatnya nisbah kejayaan pembedahan plastik yang dilakukan oleh doktor-doktor pakar ini di negara-negara maju sejak kebelakangan ini. Perkembangan di dalam bidang perubatan ini juga membawa kepada keinginan manusia itu sendiri untuk melakukan pembedahan plastik yang lain seperti mengecilkan lubang hidung, dagu, telinga, membesarkan atau mengecilkan bibir dan lain-lain lagi.

Sebenarnya istilah pembedahan plastik ini berasal daripada perkataan Yunani iaitu "plastikos" yang bermaksud acuan atau membentuk. Tetapi istilah tersebut bukanlah maksud yang sebenar yang digunapakai oleh para doktor pada masa kini. Maksud yang sebenar bagi pembedahan plastik ini seperti yang telah dinyatakan di atas iaitu mengembalikan rupa bentuk asal manusia atau menambahkan kecantikan luaran manusia bagi memperolehi rupa atau anggota yang diingini. Secara logiknya, pembedahan plastik ini merupakan satu lagi isu yang amat penting dan berbahaya yang melanda umat manusia khususnya bagi golongan muda-mudi. Isu ini sebenarnya telah wujud sejak zaman dahulu lagi yang mana golongan Cina dan Hindu telah melakukan amalan bertindak di hidung dan telinga sejak tahun 700 Masihi lagi.

Di dalam syariat Islam pula, isu ini mula timbul pada akhir kurun ke-6 Hijrah yang mana Rasulullah SAW sendiri telah melakukan beberapa perkara yang berkaitan dengan isu kecantikkan ini seperti mewarnakan rambut dan sebagainya sepertimana yang diriwayatkan oleh Al-Tibrani daripada Aisyah R.A yang berbunyi :

Maksudnya : Daripada Aisyah R.A katanya, Rasulullah SAW telah bersabda : ubahlah rambut uban dan jangan menyamai kaum Yahudi dan Nasrani.

Antara perkara lain yang berkaitan dengan isu ini yang berlaku pada zaman awal kemunculan Islam ialah memelihara kehalusan kulit tangan wanita sepertimana hadis diriwayatkan di dalam sebuah Hadis yang berbunyi :

Maksudnya : Daripada Sokhrah bin Said daripada datuknya daripada seorang wanita dari kalangan mereka telah berkata : Rasulullah SAW telah masuk kepadaku dan bersabda : warnakanlah, kamu meninggalkan khidhob (mengecat dengan inai) hingga tangan kamu menyamai tangan lelaki.

Selain itu, antara perkara lain lagi yang berlaku ialah mengimplan benda lain sebagai ganti kepada anggota sepertimana Hadis yang diriwayatkan oleh Abu Daud dan Tirmizi yang berbunyi:

Maksudnya : Daripada Abd Rahman bin Tarafah sesungguhnya kulit hidung Arfajah bin As'ad telah terpotong pada hari peperangan Kulab pada zaman Jahiliyyah, maka dia menggantikan hidungnya yang rompong itu dengan perak lalu berbau busuk, lalu Nabi Rasullullah SAW memerintahkan agar digantikannya dengan emas.

Secara dasarnya, kebanyakan daripada para penyelidik dan ahli-ahli Fiqh kontemporari tidak melihat pembedahan plastik ini sebagai suatu yang dilarang sekiranya bertujuan untuk merawat keaiban atau kecacatan yang dialami oleh para pesakit. Keaiban dan kecacatan ini boleh membawa kepada gangguan mental pesakit tersebut sekiranya tidak dijalankan pembedahan plastik ini. Secara logiknya, gangguan mental ini lebih teruk jika dibandingkan dengan kesakitan pada anggota badan. Sebuah Hadis yang diriwayatkan oleh Usamah bin Syarik ada berbunyi :

Maksudnya : Sesungguhnya Nabi SAW telah bersabda : wahai hambda-hamba Allah sekalian, berubatlah kamu sesungguhnya Allah SWT tidak menjadikan sesuatu penyakit itu melainkan dijadikannya ubat kecuali penyakit tua.

Namun, sebahagian kecil daripada ahli-ahli Fiqh berpendapat haram dilakukan pembedahan plastik ini kerana ianya menolak ketentuan dan takdir Allah dan pembedahan plastik ini juga mengubah ciptaan Allah SWT dan perkara ini merupakan amalan syaitan sepertimana potongan ayat Al-Quran yang berbunyi :

Maksudnya : Dan aku akan menyuruh mereka mengubah ciptaan Allah.

Selain itu, Hadis yang diriwayatkan oleh Ibn Mas'ud ada menyatakan :

Maksudnya : Allah SWT melaknat orang-orang yang membuat tatu dan yang meminta untuk dibuat tatu, dan orang-orang yang menipiskan bulu kening dan orang-orang yang meminta untuk dinipiskan bulu kening, dan orang-orang yang merenggangkan gigi untuk tujuan kecantikan yang mana perkara ini mengubah ciptaan Allah.

Sebuah lagi Hadis yang diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim ada berbunyi :

Maksudnya : Daripada Asma' sesungguhnya seorang perempuan datang kepada Nabi lalu berkata : aku ada seorang anak perempuan yang baru melangsungkan perkahwinan, dia telah jatuh sakit lalu rambutnya telah gugur. Adakah boleh bagiku untuk menyambungkan rambutnya itu dengan benda lain (dengan diberi cemara dan sebagainya), lalu Nabi SAW berkata : Allah SAW melaknat orang yang menyambung rambut dan orang-orang yang meminta untuk menyambung rambut.

Jadi isu ini sebenarnya tidak memerlukan kepada kajian yang mendalam dari segi Fiqh untuk menyelesaikan masalah ini. Yang penting adalah dapat membezakan tujuan dilakukan pembedahan ini sama ada tujuannya untuk sia-sia atau kesejahteraan ataupun suatu perkara keperluan atau kemudharatan. Sesungguhnya hukum Syarak itu mendatangkan kesenangan bagi umat manusia dalam meniti perjalanan hidup seharian sepertimana Firman Allah SWT yang berbunyi :

Maksudnya : Sesungguhnya Allah mendatangkan kesenangan kepada umat manusia dan bukan mendatangkan kesusahan kepada mereka.

Beza antara niat dan azam

Kita sering kali mengatakan niat adalah apa yang terlintas di hati untuk kita lakukan dan niat melakukan sesuatu yang baik juga mendapat pahala walaupun ianya tidak dilakukan. Kenyataan ini ada benarnya, namun ada jua yang tersalah mentafsirkannya. Kenapa? Ini kerana mereka terkeliru antara niat dan azam melakukan sesuatu. Agaknya apakah hikmah Islam mensyariatkan niat dalam kehidupan kita?

Niat disyariatkan untuk membezakan antara perbuatan-perbuatan yang merupakan ibadah dan perbuatan-perbuatan yang merupakan adat kebiasaan. Contohnya, mandi, kekadang ia boleh menjadi ibadah apabila seseorang itu mandi daripada hadas besar. Namun, ia boleh menjadi ada kebiasaan apabila seseorang itu mandi untuk membersihkan diri dari kekotoran, peluh, daki dan sebagainya. 

Meneliti dua contoh di atas, jelas niat adalah perkara yang sangat penting untuk membezakan di antara dua perbuatan yang sama sifatnya tetapi berlainan hukumnya. Melalui niat, kita dapat menentukan mana satu mandi yang wajib dilakukan hingga berdosa jika tidak dilakukannya dan mandi yang merupakan adat kebiasaan yang hukumnya harus di sisi syara’.

Disyariatkan juga niat untuk membezakan antara darjat atau kedudukan sesuatu ibadah. Misalnya, tayammum kerana hadas besar dan tayammum kerana hadas kecil. Kedua-dua tayammum berikut cara pelaksanaannya adalah sama iaitu menggunakan debu dengan menyapu di muka, tangan dan kaki. Walau bagaimanapun, niat di antara keduanya telah membezakan nilai dan kedudukannya yang mana lebih utama. Niat penting untuk membezakan sesuatu ibadah itu kedudukannya sama ada kecil, besar, fardhu, wajib, sunat, harus dan sebagainya.

Justeru, apabila membicarakan niat ada beberapa perkara yang perlu kita teliti agar tidak keliru antara niat dan azam. Hakikatnya niat adalah qasad untuk melakukan sesuatu amalan yang disertai dengan pelaksanaannya terus. Jika amalan itu tidak dilaksanakan serentak atau seiring dengan niat, maka ia hanyalah azam atau cita-cita. Secara umumnya, niat dalam perkara ibadah adalah wajib dan tempat niat adalah di hati dan melafazkannya melalui lidah adalah sunat. Lazimnya masa berniat adalah pada permulaan melakukan sesuatu ibadah kecuali pada ibadah puasa dan zakat. Apa yang penting di sini, niat ialah untuk membezakan antara amalan ibadah yang dianjurkan agama atau amalan yang biasa dilakukan oleh manusia sebagai adat kebiasaan.

Apabila seseorang berniat untuk berbuat sesuatu, hendaklah diniatkan kerana melakukan perkara-perkara yang baik yang boleh mendatangkan kebaikan kepada diri sendiri atau insane sekelilingnya supaya dia diberikan pahala dan balasan yang baik oleh Allah. Berbuat perkara-perkara yang jahat hendaklah dijauhi walaupun hati telah berniat untuk melakukannya. Kerana hati perlu dipelihara dari niat-niat yang buruk agar tidak dikotori dengan cita-cita jahat. Bila niat di dalam hati sentiasa baik, tidak senanglah syaitan mempengaruhinya. Namun, jika dibiarkan sewenang-wenangnya tanpa kawalan dikhuatiri kelak akan menyebabkan kita terperangkap dengan tipu daya syaitan hingga tergelincir ke dalam maksiat yang dirancang oleh hati kita sendiri. Maka, hendahlah kita sentiasa berhati-hati dengan niat hati kita.
Berhenti dari melakukan perkara-perkara maksiat adalah perkara yang tidak perlu diniatkan terlebih dahulu seperti berniat untuk meninggalkan zina atau arak. Bahkan hendaklah kita terus meninggalkan perkara-perkara maksiat serta-merta apabila telah timbul kesedaran. 

Bertaubatlah sebelum terlewat kerana syaitan tidak pernah berputus asa dari tipu dayanya. Jika ada seseorang berniat mahu meninggalkan sesuatu perkara maksiat tetapi tidak terus melakukannya, maka ketahuilah bahawa niat itu tidak berguna dan ianya hanyalah sia-sia kerana ia bukannya niat sebaliknya adalah “AZAM”.

Mari perhatikan pula beberapa keadaan tentang azam atau cita-cita. Kita bahagikannya kepada empat bahagian:

1.Seseorang yang berazam hendak melakukan sesuatu kebaikan kemudian terus melakukannya, maka Allah mengganjarinya dengan dua pahala. Satu pahala kerana keazamannya yang baik dan satu pahala lagi kerana kebaikan yang sudah dilakukannya.

2.Seseorang yang hendak melakukan kebaikan tetapi tertangguh kerana halangan seperti tidak ada kemampuan, sakit, sudah terlewat atau sebagainya; maka Allah mengganjarinya satu pahala kerana keazamannya yang baik itu.

3.Seseorang yang berazam hendak melakukan sesuatu maksiat dan tatkala melakukannya dia teringatkan Allah lalu gementar dirinya kerana takutkan kemurkaan Allah, lantas beristighfar dan bertaubat, maka Allah mengganjarinya satu pahala kerana dia tidak meneruskan keazaman jahatnya.

4.Seseorang yang berazam hendak melakukan maksiat, lalu dilakukannya tanpa segan silu, maka berdosalah ia. Oleh kerana demikian, dia akan menerima balasan yang setimpal dengan dosa yang dilakukannya.

Keazaman untuk melakukan sesuatu perkara baik sebelum melakukannya lagi sudah diberi pahala. Apatah lagi jika kita melakukannya, maka kita akan memperolehi dua pahala; iaitu pahala cita-cita atau keazaman dan pahala melaksanakan keazaman baik itu. Amatilah keempat-empat contoh di atas dan kita akan dapati betapa toleransinya Islam.

Syifa'ul Qalbi

Listen to Quran

Doa Moga Dibinakan Rumah Di Dalam Syurga

Doa Mohon Rezeki dan Ilmu

Hadis Perumpamaan Orang Yang Membaca Al-Quran

Halwa Telinga