Teknik Menghukum Anak

Masa kanak-kanak merupakan masa yang paling penting dalam proses kehidupan manusia. Masa ini merupakan tahap awal pertumbuhan seorang anak untuk menjadi manusia dewasa, apakah dia akan menjadi manusia baik atau sebaliknya, adakah dia akan jadi 'terror' atau 'terrorist'?

Mendidik anak boleh dilaksanakan dalam pelbagai cara iaitu, memberi nasihat, arahan, petunjuk, kelembutan, toleransi, penghargaan ataupun contoh teladan. Tapi kalau tak jalan juga, iaitu jenis yang tak makan saman, cara memberi hukuman dapat diterapkan.

Perlu diingat bahawa menghukum anak bukan hanya dengan memukulnya sahaja, tetapi hukuman boleh diberi dalam pelbagai cara, malahan kadang-kadang pemberian hukuman dengan cara memukul sangat tidak berkesan malah dapat menimbulkan impak yang negatif.

Di bawah ini disenaraikan cara-cara memberi hukuman sebagai pendidikan kepada anak, diulangi, sebagai pendidikan kepada anak. Teknik menghukum anak ini sebagaimana yang disarankan oleh Ustaz Mohd Zawawi Yusoh dari Universiti Islam Antarabangsa.

1. Pandangan mata yang sinis - Pandangan mata ibu bapa yang memancarkan rasa cinta dan kasih sayang dapat menanam rasa cinta dalam diri seseorang anak. Begitu juga pandangan mata yang sinis dapat menimbulkan peringatan pada si anak dan boleh membuat anak terdiam. 

2. Keluarkan suara dari tenggorok (mendengus) sebagai tanda tidak bersetuju dan peringatan kepada anak terhadap apa yang telah dan akan dilakukannya. 

3. Puji orang lain depan dia, tetapi dengan syarat untuk memberi rasa sangsi saja kepada si anak dan mendorong si anak untuk menjadi sebagus yang dipuji.

4. Buat-buat macam tak pedulikan si anak. Ini merupakan keterbalikan daripada sikap memberi perhatian yang dapat menanam rasa cinta pada diri anak. Contohnya, jika anak melakukan kesalahan dan hendak diberi hukuman, apabila si anak mengajak berbicara, maka palingkanlah wajah (konon-konon jual mahal la...) sehingga si anak menyedari kesilapannya. Dalam hal ini hendaklah dijelaskan kesalahannya dengan cepat dan tidak membiarkannya terus sebab peranan kita ialah mendidik bukan menyeksa.

5. Tidak bagi duit, tak mengajaknya berekreasi atau tidak memberikan sesuatu yang dia suka seperti basikal, bermain video game, menonton TV, berkunjung ke rumah teman, saudara atau seumpamanya.

6. Putuskan hubungan dengan anak tapi tidak lebih tiga hari dengan niat untuk menghukumnya, hubungan harus kembali seperti biasa jika anak telah mengakui kesalahannya atau menyesali perbuatannya. 

7. Beri ancaman dengan syarat ancaman tersebut tidak terlalu berat. Ancaman tersebut juga tidak boleh dilaksanakan sekiranya belum melewati tempoh yang diberikan untuk si anak mengakui dan memperbaiki kesalahannya.

8. Memulas telinga. Sebagaimana yang pernah dilakukan Rasulullah S.A.W seperti yang diriwayatkan oleh Imam Nawawi dari Abdullah bin Basr al-Mazni r.a, dia berkata : Aku telah diutuskan oleh ibu ku dengan membawa beberapa biji anggur untuk disampaikan kepada baginda, ketika aku menemui Rasulullah S.A.W, baginda memulas telinga ku sambil berkata "Wahai penipu!"

9. Memukul sebagai alternatif terakhir. Oleh itu tidak dibenarkan memukul kecuali telah dilakukan semua cara-cara mendidik dan menghukum lainnya. Memukul anak dapat dilakukan jika cara-cara yang lain tidak lagi berfungsi dan si anak telah mencapai umur, sebab anak yang belum mumaiyyiz tidak dapat membezakan yang benar atau yang salah serta tidak menyedari kesalahannya. Jika dilakukan juga dikhuatiri anak menerima impak negatif seperti tekanan jiwa/batin, terbiasa untuk memukul, rasa takut, kencing malam dan penyakit kejiwaan lainnya.

Demikian juga dilarang memukul anak di bawah umur 10 tahun, sebagaimana sabda Rasulullah S.A.W: Maksudnya: "Perintahlah anakmu menunaikan solat pada usia tujuh tahun, dan pukullah mereka kerana tidak melakukannya pada usia sepuluh tahun."

Fakta Sains: Haiwan Korban Tidak Sakit Semasa Disembelih

Sebuah kajian menunjukkan binatang yang disembelih secara syariat Islam tidak merasakan sakit sama sekali. 

Kajian ini dilakukan oleh dua orang kakitangan ladang dari Hannover University, sebuah Universiti terkemuka di Jerman iaitu Prof Wilhelm Schulze dan rakannya Dr. Hazim. Mereka memimpin sebuah kumpulan kajian berstruktur untuk menjawab soalan: 

Manakah yang lebih baik dan paling tidak sakit? 

1. Menyembelih secara syariat islam yang murni / menggunakan pisau tajam ? 
2. Menyembelih dengan cara barat dengan kaedah pengsan/dipukul kepalanya? 

Mereka merancang sebuah kajian dengan menggunakan sekumpulan lembu yang cukup umur (dewasa). 

Pada permukaan otak kecil lembu-lembu itu dipasang elekroda (microchip) yang disebut Electro Encephalograph (EEG). EEG dipasang dipermukaan otak yang menyentuh titik (panel) rasa sakit bagi merakam dan mencatat darjah rasa sakit ketika disembelih. 

Dijantung lembu-lembu itu juga dipasang Electro cardiograph (ECG) untuk merakam aktiviti jantung saat darah keluar kerana disembelih. 

Untuk mendapatkan data lebih tepat lembu tersebut dibiarkan menyesuaikan diri dengan EEG dan ECG yang telah dipasang di tubuhnya selama beberapa minggu. Setelah masa yang diadaptasi dianggap cukup, separuh lembu disembelih mengikut syariat islam dan selebihnya disembelih dengan menggunakan kaedah mesin yang digunakan oleh pihak barat. 

Dalam syariat islam penyembelihan dilakukan dengan pisau yang tajam dengan memotong 3 saluran pada leher iaitu: saluran makan, saluran pernafasan serta dua saluran pembuluh darah iaitu arteri karotid dan urat jugular. 

Syariat Islam tidak mengesyorkan kaedah mesin iaitu dengan cara memastikan lembu tersebut pengsan terlebih dahulu sebelum disembelih. 

Dari hasil kajian prof Schultz dan Dr Hazim di Hannover University Jerman dapat diperoleh kesimpulan bahawa: 

Penyembelihan menurut syariat islam/menggunakan pisau tajam menunjukan: 

Pertama: Pada 3 saat pertama selepas ternakan disembelih (dan ketiga saluran pada leher lembu bahagian depan terputus) tercatat tidak ada perubahan pada graf EEG, hal ini bermakna pada 3 saat pertama selepas disembelih tidak ada indikasi rasa sakit.

Kedua: pada 3 saat berikutnya, EEG pada otak kecil merakam adanya penurunan grafik secara beransur-ansur yang sangat mirip dengan kejadian deep sleep (tidur nyenyak), sehingga lembu-lembu tidak dalam keadaan sedar. Pada masa tersebut tercatat pula ECG bahawa jantung mula meningkatkan aktivitinya. 

Ketiga: Setelah 6 saat pertama ECG pada jantung merakam adanya aktiviti luar biasa dari jantung untuk menarik sebanyak mungkin darah dari seluruh anggota badan dan mengepamnya keluar. 

Hal ini merupakan refleksi gerakan koordinasi antara jantung dan saraf tunjang (spinal cord). Ketika darah keluar melalui ketiga saluran yg terputus di bahagian leher, grafik EEG tidak naik tetapi turun kepada zero level (angka sifar). Hal ini diterjemah oleh kedua-dua pengkaji tersebut "No Feeling of pain at all!" (Tidak ada rasa sakit sama sekali) 

Keempat: Oleh kerana darah tertarik dan dipam oleh jantung keluar tubuh secara maksimum, maka dihasilkan "healthy meat" (daging yang sihat) 

Jenis daging dari hasil sembelih sangat menepati prinsip Good Manufacturing Practise (GMP) yang menghasilkan Healthy Food!

Secara pengsan/ dibius / disetrum / dipukul kepalanya dengan Barat: 

Pertama: Setelah dilakukan proses Stunning (pengsan), lembu terhuyung jatuh & collaps (roboh), selepas itu lembu tidak bergerak lagi, sehingga mudah dikendalikan, Oleh kerana itu lembu dengan mudah disembelih tanpa meronta-ronta dan seolah-olah tanpa mengalami rasa sakit. Pada saat disembelih darah yang keluar hanya sedikit tidak sebanyak bila disembelih tanpa proses stunning.

Kedua: selepas lembu pengsan, tercatat adanya kenaikan yang sangat ketara pada grafik EEG. Ini menunjukkan adanya tekanan rasa sakit oleh ternakan (kerana kepalanya dipukul sehingga jatuh pengsan) 

Alatan yang digunakan: Setrum, bius, mahupun dengan cara yang mereka anggap paling baik memukul bahagian tertentu di kepala ternakan dengan alat tertentu. Alat yang digunakan adalah Captive Bolt Pistol (CBV) 

Ketiga: Grafik EEG meningkat dengan gabungan grafik ECG yang jatuh kepada aras paling bawah dan akibatnya jantung kehilangan keupayaan untuk menarik darah dari seluruh organ tubuh serta tidak lagi mampu mengepam keluar dari tubuh. 

Keempat: Kerana darah tidak tertarik dan tidak dipam keluar tubuh secara maksimum, maka darah itupun membeku di dalam urat/saluran darah dalam daging sehingga menghasilkan "unhealthy meat" (daging yang tidak sihat) dan tidak sesuai untuk dijadikan makanan. 

Timbunan darah beku yang tidak keluar apabila ternakan mati/disembelih merupakan tempat atau medium yang sangat baik bagi bakteria pengurai bertumbuh yang boleh merosakkan kualiti daging. 

Meronta-ronta dan otot tegang ketika ternakan disembelih bukannya ekspresi rasa sakit. Sangat jauh berbeza dengan dugaan kita sebelumnya. Bahkan mungkin sudah lazim menjadi keyakinan kita bersama, bahawa setiap darah yang keluar dari anggota tubuh yang terluka pastilah disertai rasa sakit & sakit, terlebih lagi yang terluka adalah leher dengan luka terbuka.

Hasil kajian Prof Schultz dan Dr Hazim membuktikan sebaliknya. Yakni pisau tajam yang menghiris leher (mengikut syariat Islam dalam penyembelihan ternakan) ternyata tidaklah "menyentuh" saraf rasa sakit. 

Oleh kerana itu, keduanya membuat kesimpulan bahawa lembu meronta-ronta bukanlah sebagai ekpresi rasa sakit melainkan sebagai ekpresi 'keterkejutan otot dan saraf' saja (iaitu pada saat darah mengalir keluar dengan deras), mengapa demikian? Hal ini tentulah tidak terlalu sukar untuk dijelaskan kerana EEG tidak dapat membuktikan dan juga tidak menunjukan adanya rasa sakit. 

Jelas bukan, bahawa secara ilmiah jelas menunjukkan penyembelihan secara syariat Islam lebih maslahat. Apalagi kita dianjurkan untuk menajamkan pisau untuk mengurangkan rasa sakit haiwan semasa proses sembelihan. 

Sabda Nabi "Sesungguhnya Allah menetapkan ihsan (kebaikan) pada segala sesuatu. Maka jika kalian membunuh hendaklah kalian berbuat ihsan dalam membunuh, dan apabila kalian menyembelih maka hendaklah berbuat ihsan dalam menyembelih. (Iaitu) hendaklah salah seorang dari kalian menajamkan pisaunya agar meringankan binatang yang disembelih. ". 

Orang Hebat Tidak Abai Masa

Hidup dimanfaatkan dengan mencari pahala sebanyak mungkin

“Manusia itu tidur lena, apabila kematian tiba baru dia terjaga daripada tidurnya. Demikianlah orang yang tidak mengingati mati itu sentiasa dalam keadaan lalai atau bagaikan orang yang tertidur dan akan terkejut bila kematian datang secara mendadak.”

Titipan pesanan Saidina Ali Abi Talib ini sungguh mendalam dan tersirat maknanya. Rupa-rupanya apabila seseorang itu mati kelak, barulah hakikat kehidupan ini tersingkap sejelas-jelasnya. Ketika itu barulah si mati dapat ‘melihat’ hidup dengan jelas dan tepat.

Ironinya, saban hari bangun dari tidur, doa di panjangkan tanda syukur dikurnia sehari lagi usia. Diberi usia bererti dikurnia peluang, kesempatan dan harapan. Bagi yang taat, hidup adalah peluang, kesempatan dan harapan untuk mencambah lebih banyak ketaatan. Meminjam semangat hukama “Buat baik sehingga letih buat maksiat”. Sesungguhnya berbuat baik itu tiada penghujung.

Peluang bertaubat

Bagi mereka suka melakukan maksiat, kesempatan hidup sebagai peluang untuk mengaku kesalahan dan bertaubat. Allah terus beri hidup pada yang berdosa, bukan untuk menambah dosa, tapi hakikatnya itulah peluang untuk bertaubat dari dosa yang dilakukan.

Maha Suci Allah, usia yang Allah berikan pada kita sebenarnya satu rahmah bukan saja pada mereka yang taat, tetapi juga buat mereka yang dalam maksiat.

Al-Quran menerusi Surah Al-Hajj ayat 47 Allah berfirman mafhum-Nya “Dan mereka meminta kepadamu (wahai Muhammad) menyegerakan kedatangan azab, pada hal Allah tidak sekali-kali akan memungkiri janji-Nya; dan (katakanlah kepada mereka): sesungguhnya satu hari dari hari-hari azab di sisi Tuhanmu adalah menyamai seribu tahun dari yang kamu hitung.”

Sebagai perbandingan, satu hari di akhirat adalah bersamaan dengan 1000 tahun di dunia. Ini bermakna jika usia kita seperti junjungan mulia Nabi Muhammad SAW iaitu 63 tahun, maka ia bersamaan dengan satu jam setengah saja hidup di akhirat.

Dengan pengiraan ringkas itu terasa hidup ini terlalu singkat. Allah mengingatkan kita menerusi Surah Yunus ayat 45 mafhum-Nya “Dan (ingatlah) masa Tuhan himpunkan mereka (pada hari kiamat kelak), dengan keadaan mereka merasai seolah-olah mereka tidak tinggal di dunia melainkan sekadar satu saat saja dari siang hari.

Kertas ujian milik Allah ini miliki soalan yang berbeza. Ada kertas ujian kesakitan, kaya, miskin, lambat jodoh, suami atau isteri curang dan sebagainya. Masa yang diperuntukkan juga berbeza antara seorang dengan yang lain. Panjang atau singkatnya masa ujian, sukar mahupun mudah kertas ujian yang diberikan manfaatkan sebaiknya untuk berjaya dengan cemerlang.

Mereka akan berkenal-kenalan sesama sendiri. Sesungguhnya rugilah orang-orang yang telah mendustakan hari menemui Allah untuk menerima balasan, dan yang tidak mendapat petunjuk (ke jalan mencari untung semasa hidup di dunia).”

Sungguh tepat seperti yang dinukilkan Imam asy-Shafie mengenai keanehan melihat masa yang berlalu terlalu laju tetapi lebih aneh lagi melihat manusia yang lalai.

Melihat kepada kehidupan, ia umpama memasuki dewan peperiksaan. Segala macam perasaan hadir sebelum, semasa dan selepas peperiksaan berlangsung. Rasa gusar berbaur resah bercampur gentar menjadikan diri terus waspada, hati-hati dan sifat mencuba yang tidak pernah kenal erti kalah dan mengalah hadir dengan latih tubi yang jitu dan padu.

Dengan hanya berbekalkan satu jam setengah segala usaha dicurah untuk menjawab soalan yang datang daripada Allah berupa ujian kehidupan.

Hanya yang membezakan adalah kertas soalan peperiksaan di dewan peperiksaan adalah sama untuk semua calon peperiksaan dengan peruntukan masa yang sama dan ditetapkan.

Kertas ujian milik Allah ini miliki soalan yang berbeza. Ada kertas ujian kesakitan, kaya, miskin, lambat jodoh, suami atau isteri curang dan sebagainya.

Masa yang diperuntukkan juga berbeza antara seorang dengan yang lain. Panjang atau singkatnya masa ujian, sukar mahupun mudah kertas ujian yang diberikan manfaatkan sebaiknya untuk berjaya dengan cemerlang.

Kesal masa diisi dengan dosa

Imam Al-Ghazali menerusi Ihya’ ‘Ulumiddin menyatakan bahawa ada orang yang menyesal bukan saja kerana masa itu diisi dengan dosa, tetapi masa yang tidak diisi dengan apa-apa pun bakal menjadi penyesalan yang amat sangat.

Dibayangkan umpama kotak masa yang akan hadir ketika di Padang Mahsyar. Apabila kita membuka kotak masa yang pertama penuh dengan pahala.

Alhamdulillah, pastinya kita yang diidam dan didambakan membuat hati menjadi lapang. Akan menjadi dukacita, jika satu kotak yang hadir penuh dengan dosa kita. Nauzubillahi min zaalik, sudah pasti kita akan menyesal tidak terhingga.

Dan bayangkan, jika satu lagi kotak adalah kotak kosong, itu pun menurut Imam Al-Ghazali akan dikesalkan oleh kita.

“Dan (sungguh ngeri) sekiranya engkau melihat ketika orang-orang yang berdosa itu menundukkan kepalanya di hadapan Tuhan mereka (dalam keadaan malu dan hina, sambil merayu), “Wahai Tuhan kami, kami telah melihat dan mendengar dengan sejelas-jelasnya (akan segala yang kami ingkari dahulu); maka kembalikanlah kami ke dunia supaya kami mengerjakan amal-amal yang baik; sesungguhnya kami sekarang telah yakin”. (Surah as-Sajadah ayat 12). 

Penyesalan yang amat besar bagi penghuni akhirat sehinggakan jika di beri peluang dan ruang untuk kembali ke dunia mereka akan manfaatkannya walau berkesempatan untuk mengungkapkan Subhanallah.

Di akhirat kelak kita akan diperlihatkan kehebatan Subhanallah saja sudah sebesar Bukit Uhud. Dan jika kita mampu melihat kehebatan itu sekarang sudah pasti bibir kita tidak lekang dari bertasbih tanpa ada sesaat pun yang akan dibazirkan.

Orang tua berpesan, menyesal dulu pendapatan, menyesal kemudian tidak berguna. Keyakinan pada waktu itu sudah terlambat dan tidak memberi apa-apa kesan kerana sesungguhnya nikmat hidup hanya akan dinikmati apabila kita mati kelak.

Jadi bersiaplah untuk akhirat kita ketika di dunia ini. Hidup di dunia untuk akhirat.

Hukama mengatakan perjalanan menuju kematian bermula sebaik saja kita dilahirkan. Hari ini dan hari seterusnya hanya sisa umur saja. Manfaatkan sisa umur kita bukan sekadar kerja keras tetapi kerja cerdas. Wujudkan kesedaran untuk kita manfaatkan masa yang bersisa dengan memanjangkan amal kita dari modal usia yang Allah berikan seoptimumnya.

Ingatlah, orang yang hebat dalam masa satu jam dia dapat menghasilkan banyak pahala, tetapi orang yang malang dalam kehidupan yang panjang sedikit pahala pun tidak diperoleh kerana sifat yang di namakan lalai. Moga kita semua terhindar dari sifat lalai ini. InsyaAllah.

Syifa'ul Qalbi

Listen to Quran

Doa Moga Dibinakan Rumah Di Dalam Syurga

Doa Mohon Rezeki dan Ilmu

Hadis Perumpamaan Orang Yang Membaca Al-Quran

Halwa Telinga