Selami al-Quran Dalam Diri

BAGI orang -orang yang dalam dirinya sudah terpahat ayat-ayat ALLAH SWT pasti sudah ada sebuah kebahagiaan tersendiri. Bagi mereka, persoalan di atas sudah tidak memberi apa-apa ukuran untuk sebuah kebahagiaan.

Mereka tetap menjadi orang-orang yang bersyukur terhadap apa yang terjadi dalam hidupnya. Andai ada musibah yang menimpanya, ia akan beristighfar. Andai nikmat yang diperolehnya, pasti ucapan yang keluar di bibir adalah ucap syukur Alhamdulillah.

Jika al-Quran sudah dijadikan petunjuk hidup, ia akan membuat seseorang menjadi tenang. Ia sudah mempunyai penyelesaian terhadap segala persoalan. Cara pandang juga pasti berbeza dari orang-orang kebanyakan yang tidak merujuk kepada al-Quran.

Orang yang menjadikan ayat-ayat al-Quran sebagai panduan hidupnya, tidak akan berasa takut ketika perjalanan hidupnya membawa kepada keadaan yang paling sulit sekalipun.

Mungkin pada awalnya hati mereka bergetar terhadap ujian yang dihadapi. Namun, ketika kembali mengingati ALLAH, mereka bersangka baik padaNya. Walau di mana keadaan kita, apakah sedang berada di bawah, di tengah atau di atas, sentiasalah bersangka baik terhadap takdir ALLAH.

Jika seseorang itu sudah mencapai tahap mencari keredaan ALLAH, maka dia pasti sudah tidak berfikir lagi apakah perintah ALLAH itu mampu memuaskan akal dan nafsunya atau tidak. Bagaikan melihat sebuah lukisan, dia sudah tidak perlu berfikir apakah lukisan itu abstrak atau realistik.

Pandangan hidup sehari-hari bagaikan pergantian siang dan malam. Hal yang membezakan antara seorang Muslim dengan orang kafir adalah cara pandangnya dalam melihat pergantian hari daripada terang ke gelap atau sebaliknya. Lalu bagaimana supaya cara pandang kita terhadap Quran berbeza?

Pertama, ayat-ayat al-Quran yang ALLAH turunkan kepada Nabi Muhammad SAW adalah ayat yang sama yang kita baca hingga kini. Kedua, kita harus menggunakan secara maksimum indera pendengaran dan penglihatan kita sebagai salah satu cara memasukkan al-Quran dalam diri kita.

Hasilnya adalah sebuah kesedaran bahawa dalam ayat ALLAH terdapat sebab dan akibat yang harus ditanggung. Akhirnya kita akan bersedia dari awal agar tidak menanggung azab hasil dari perbuatan sekarang.

Apabila kita cuba melihat al-Quran memalui sudut pandang seorang Rasul yang bernama Muhammad, ia akan memberi suntikan semangat.

Dengan cara ini akan membawa kita lebih memahami dan menghayati firman ALLAH. Menjadi manusia hebat di mata ALLAH dan RasulNya seharusnya dijadikan motivasi bagi setiap manusia.

Juara di akhirat

Di saat ramai orang berlumba mendapatkan pengiktirafan dan penghargaan sesama sendiri dengan pelbagai ganjaran dan limpahan kekayaan, ada yang hadir dengan pemikiran untuk tampil hebat di mata ALLAH.

Kalimah ‘Menjadi Juara Akhirat’, adalah suatu cara pandang baru yang dilontarkan. Menurut salah seorang ulama Indonesia, Ustaz Bachtiar Nasir, sesiapa yang menjadikan ayat-ayat ALLAH sebagai panduan dalam kehidupan, maka dia adalah seorang yang hebat. Manusia merupakan sebaik-baik penciptaan, dan jika kehidupannya dilandasi al-Quran dan as-Sunnah pasti akan menjadi lebih hebat.

Firman ALLAH: “Sesungguhnya, Kami telah ciptakan manusia dalam bentuk yang sebaik-baiknya.” (Surah At-Tin: 4)

Tiga ayat dalam Surah Al-Qasas (ayat 71 hingga 73) adalah bukti kebenaran mengenai kebergantungan dan penyerahan hidup sepenuhnya kepada al-Quran. Dalam ayat 71 yang membawa maksud “Katakanlah (Muhammad), “Apa pendapatmu, jika ALLAH menjadikan malam itu terus menerus sehingga hari kiamat. Siapakah Tuhan selain ALLAH yang akan mendatangkan cahaya terang kepadamu? Adakah kamu tidak mendengar?”

Kalimah “Maka, apakah kamu tidak mendengar?” ini menunjukkan bahawa al-Quran perlu dipasakkan di dalam diri. Ayat ini menunjukkan kepada kita tentang al-Quran yang berkait rapat dengan alam semesta.

Ayat ini juga menunjukkan tingkat ketertundukkan kita pada ALLAH. Semua yang disaksikan di alam semesta menjadi saksi. Ayat-ayat ALLAH digunakan untuk kita lebih mengenal ALLAH Yang Maha Khaliq sebagai pencipta.

Kecintaan terhadap ALLAH akan terlihat saat hati kita mula bergetar ketika ayat-ayat ALLAH ini dibacakan. Getarannya akan bertambah bila mana nama ALLAH disebut. Hal ini akan menambah ketakwaannya.

Di sebalik pergantian siang dan malam terdapat satu rahsia besar. Hadirnya siang menunjukkan tentang kekuasaan ALLAH yang mampu menghadirkan sinar mentari.

Sedangkan di sebalik kelamnya malam, terdapat kejahatan yang tersembunyi. Dalam surah Al-Falaq ada menyatakan tentang kejahatan malam apabila telah gelap gelita.

Al-Quran adalah kitab hidayah. Ia diturunkan oleh ALLAH kepada Nabi Muhammad SAW untuk disampaikan kepada seluruh umatnya. Dalamnya terkandung panduan bagi menjalani kehidupan di dunia hingga ke alam akhirat.

Bagi sesiapa yang mengikuti panduan al-Quran pasti akan berjaya dan selamat. Bagi mereka yang menolak dan menjauhi al-Quran, hidupnya pasti akan gagal dan menemui kesengsaraan.

Kejayaan bersama dengan al-Quran, di situlah letaknya kebahagiaan yang sebenar. Saat mendengarnya pun sudah merasa ketenangan dan kebahagiaan, bagaimana pula yang indah didengar lalu dapat dirasai oleh setiap anggota tubuh dengan melaksanakan panduan yang terkandung dalamnya.

Ibarat makanan yang kelihatan lazat di mata, ia tidak mampu diketahui melainkan dengan merasa untuk dinikmati dan disyukuri.

Namun, andai ada yang membenci dan menjauhkan diri darinya, masih adakah buku panduan lain selain dari al-Quran yang lebih tepat dan dijamin mampu merawat derita jiwa yang bergelojak?

Itulah al-Quran sumber kekuatan dan kebahagiaan di dunia dan di akhirat.

Tips Selamatkan Diri Pada Akhir Zaman

FITNAH akhir zaman adalah perkara penting untuk diambil berat dan ketahui berdasarkan al-Quran dan sunnah. ALLAH SWT berfirman: “Dan berjaga-jagalah kalian daripada fitnah yang tidak hanya menimpa orang zalim di antara kalian saja.Dan ketahuilah, sesungguhnya ALLAH Maha Keras hukuman-Nya.” (Surah Al-Anfal: 25)

Perkataan fitnah bermaksud ujian yang terpaksa dihadapi. Apabila seseorang ditimpa fitnah bererti seseorang itu diuji. Fitnah berlaku ke atas orang yang adil dan juga zalim.

“Kamu pasti diuji terhadap harta mu dan diri mu, dan kamu pasti akan mendengar dari orang yang diberi al-Kitab sebelum kamu dan dari orang yang menyekutukan ALLAH, gangguan yang menyakitkan hati. Jika kamu bersabar dan bertakwa, sesungguhnya itu termasuk urusan yang patut diutamakan.” (Surah Ali ‘Imran: 186)

Fitnah yang menimpa orang beriman membuktikan keimanan orang itu, manakala apabila fitnah menimpa orang zalim, akan terbuktilah kezaliman dan kesesatan mereka.

Wajib jauhi fitnah

Kita perlu meminta perlindungan ALLAH agar selamat daripada fitnah zahir mahupun tersembunyi. Fitnah akhir zaman banyak disebut dalam  hadis.

Nabi Muhammad SAW bersabda: “Sesungguhnya orang yang berbahagia adalah orang yang dijauhkan daripada fitnah (Baginda SAW menyebutnya tiga kali). Barang siapa ditimpa fitnah lalu dia bersabar, maka dia mendapat kebaikan.” (Riwayat Abu Daud)

“Kelak akan ada banyak fitnah di mana orang yang duduk ketika terjadinya fitnah lebih baik daripada yang berdiri, yang berdiri lebih baik daripada yang berjalan, yang berjalan lebih baik daripada yang berlari. Siapa yang menghadapi fitnah maka hendaklah dia menghindarinya dan siapa yang mendapati tempat kembali atau tempat berlindung daripadanya maka hendaklah dia berlindung.” (Riwayat Bukhari & Muslim)

Imam Al-Bukhari dalam Sahihnya membuat satu bab khusus mengenai menghindari fitnah, iaitu: (Bab Termasuk Dari Agama adalah Menghindari dari Fitnah). Di bawah bab ini beliau membawakan hadis daripada Abu Sa’id Al-Khudri RA. Nabi Muhammad SAW bersabda: “Hampir saja sebaik-baik harta seseorang adalah kambing yang dia pelihara di puncak bukit dan lembah, kerana dia lari menyelamatkan agamanya daripada fitnah.” (Riwayat Bukhari)

Hadis ini menggambarkan tuntutan menjauhi tempat fitnah dan memohon dari ALLAH agar memberi keselamatan. ALLAH menjadikan bagi orang yang beriman wasilah yang cukup hebat iaitu doa. Firman ALLAH: “Dan apabila hamba-Ku bertanya kepada mu tentang Aku, maka sungguh Aku dekat. Aku menjawab permohonan orang yang berdoa apabila dia memohon kepada-Ku.” (Surah Al-Baqarah: 186)

Doa adalah senjata sangat penting, sehingga Umar Al-Khatthab berkata, “Sungguh aku tidak memikul urusan dimakbulkan doa, tetapi aku memikul urusan doa itu sendiri.” Doa yang dipanjatkan itu terdapat syaratnya dan perkara yang menghalang daripada diperkenankan.

Diperkenankan atau tidak adalah urusan ALLAH.

Adapun tugas setiap Muslim adalah menjauhi perkara yang menghalang doa dari diperkenankan.

1. Berdoa dan syaratnya

Nabi Muhammad SAW bersabda: “Seorang lelaki menempuh perjalanan jauh sehingga rambutnya kusut dan badannya berdebu, dia mengangkat kedua tangannya ke langit lalu berdoa: “Wahai Tuhan ku, wahai Tuhan ku.” Sedangkan makanannya haram, minumannya haram, pakaiannya daripada yang haram dan rezekinya dari yang haram, maka bagaimanakah ALLAH akan memperkenankan doanya?” (Riwayat Muslim)

Ramai manusia hari ini sumber rezekinya daripada sumber haram, ramai yang berdepan dengan ujian riba. Hasilnya, mereka menjamah sumber haram, begitu juga anak mereka.

Harta mereka ternyata harta fakir miskin yang diambil bukan secara benar. Berkenaan hal ini, Nabi Muhammad SAW bersabda: “Setiap jasad yang tumbuh daripada yang haram, Api nerakalah yang paling layak baginya.” (Riwayat Al-Hakim, sahih)

Maka hendaklah kita menghindari rezeki haram dan segala perkara syubhah. Bersyukurlah kepada ALLAH. Mengapa kita sendiri menjadi penghalang kepada diperkenankan doa, dan mengapa kita tidak mahu menerima nasihat?

2. Jaga solat dan hak manusia

Antara fitnah zahir adalah banyaknya pemuda pemudi tidak solat secara berjemaah dan menzahirkan perbuatan mungkar. Maka menjadi kewajipan untuk saling menasihati supaya bertakwa kepada ALLAH dan ingat kepada pesanan Nabi Muhammad SAW ketika mengetahui berdepan dengan sakaratul maut. Baginda SAW berkata: “Solat! Solat! Dan bertakwalah kepada ALLAH dalam apa jua yang di bawah tanggungan mu.” (Riwayat Al-Tabari)

Hadis tersebut bermaksud menjaga solat, menjaga syarat dan rukunnya, perkara wajib dan sunatnya, mengerjakan solat secara berjemaah kecuali jika ada keuzuran. Ini adalah hak ALLAH yang perlu ditunaikan.

Baginda SAW juga mengingatkan agar menjaga hak manusia dengan memerintahkan agar menjaga ‘apa yang di bawah tanggungan mu’, yakni hamba lelaki dan perempuan yang dimiliki tuan. Mereka yang mempunyai pekerja berkewajipan bertakwa kepada ALLAH dalam bermuamalah dengan pekerja. Jangan menzalimi pekerja, dan jangan beratkan apa yang mereka tidak mampu, dan jangan memakan harta mereka dengan cara batil.

3. Baca al-Quran dan tadabur

Antara cara menghindari fitnah adalah membanyakkan baca al-Quran, mentadaburnya, mencari apa yang mampu memberi kebaikan untuk dunia dan akhirat.

Apabila membaca Surah Al-Fatihah misalnya, hendaklah menghayati sifat ALLAH yang terkandung di dalamnya. Apabila membaca Iyyaaka na’budu wa iyyaaka nasta’in (Hanya kepada-Mu kami beribadah dan kepada-Mu kami meminta pertolongan), hendaklah kita fahami rahsia yang terkandung dalam ayat ini. Barang siapa yang memahami erti ibadah dan meminta pertolongan kepada ALLAH, maka dia mendapat hasilnya.

Apabila membaca “Tunjukkan kami jalan yang lurus, jalan yang Engkau telah beri nikmat ke atas mereka”, ALLAH menjelaskan dalam Surah Al-Nisa’ tentang orang yang diberi nikmat, “Barang siapa yang mentaati ALLAH dan Rasul-Nya, mereka itulah yang akan bersama orang yang diberi nikmat ALLAH (iaitu) dalam kalangan nabi, siddiqin, syuhada, dan salihin. Mereka itulah sebaik-baik teman.” (Surah An-Nisaa’: 69-70)

Apabila seseorang memahami kandungan al-Quran, apa perlunya untuk dia mengadu kepada manusia? Jadilah seperti Nabi Ya’qub yang berkata, “Sesungguhnya aku mengadu keperihan ku dan kesedihan ku hanya kepada ALLAH.” (Surah Yusuf: 86)

4) Meninggikan kalimah tauhid

Golongan nabi dan rasul berlaku baik dalam bermuamalah dengan ALLAH, maka ALLAH memberi mereka keselamatan. ALLAH menyelamatkan Nabi Nuh; Nabi Ibrahim apabila dilempar ke dalam api; Nabi Ayyub yang ditimpa penyakit dalam masa yang panjang; Nabi Ibrahim diuji dengan kewajipan menyembelih anaknya Nabi Ismail; dan Nabi Yusuf yang dilemparkan dalam perigi dan dihumban ke dalam penjara secara zalim, namun akhirnya mereka semua mendapat kejayaan.

Lihat bagaimana keperitan bertukar kepada kebahagiaan. Sesiapa mengingati ALLAH dalam keadaan senang, ALLAH akan mengingatinya di waktu susah. ALLAH tidak akan lalai terhadap hamba yang menjaga hubungannya dengan ALLAH, yang menjaga maruahnya, menjaga solatnya, mengingati ALLAH, membaca al-Quran, menjaga batas-batas yang ditetapkan oleh ALLAH, dan menghindari perkara yang dilarang oleh ALLAH.

Firman ALLAH, “Sesungguhnya ALLAH bersama orang-orang yang bertakwa dan orang yang berbuat kebaikan” (Surah Al-Nahl: 128). ALLAH menyebut tentang Nabi Yunus yang berkata: “Tidak ada Tuhan selain Engkau. Maha suci Engkau, sungguh aku termasuk orang yang zalim.” (Surah Al-Anbiyaa: 87)

Dia mengucapkannya secara ikhlas, maka ALLAH berkata, “Maka Kami perkenankan doanya dan menyelamatkannya daripada kedukaan. Begitulah Kami menyelamatkan orang yang beriman.” (Surah Al-Anbiyaa: 88)

Nabi Yunus memahami kalimah Agung Tauhid, “Laa Ilaaha illaa Anta (Tiada Tuhan kecuali Engkau)” iaitu tiada sembahan yang berhak disembah kecuali ALLAH. Lalu Nabi Yunus menyatakan “Subhanaka (Maha Suci Engkau)” yang membawa maksud pengagungan dan menyucikan iaitu ALLAH Maha Suci dari sebarang kekurangan mahupun kecacatan.

Kemudian Nabi Yunus merendahkan diri “Sesungguhnya aku tergolong dalam kalangan orang yang zalim”. Ini contoh tawaduk para nabi dan Rasul, mereka takut terhadap ALLAH, lalu ALLAH menyelamatkannya dari kegelapan malam dan kegelapan lautan, juga kegelapan perut ikan.

Inilah hasil ketaatan, keberkatan zikir dan amal soleh, juga keagungan tauhid yang dengannya, ALLAH menyelamatkan manusia dari keperitan. ALLAH menyelamatkan manusia dengan tauhid, bahkan keamanan dan kemakmuran serta kehidupan yang bahagia terikat dengan tauhid.

Manfaat Zikir dan Doa

ALLAH SWT berfirman bermaksud: “Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepada mu (Muhammad) tentang Aku, maka sesungguhnya Aku berada dekat dengan mereka. Aku kabulkan permohonan orang yang berdoa apabila dia berdoa kepada-Ku. Hendaklah mereka memenuhi (perintah)-Ku dan beriman kepada-Ku agar mereka beroleh kebenaran.” (Surah Al-Baqarah: 186)

Kelebihan doa

Biasanya setelah kata sa-alaka atau yas-alunaka ada kata qola yang bermaksud katakanlah wahai Muhammad, namun dalam ayat ini, khusus ALLAH yang menjawab terus tanpa perantara Nabi Muhammad SAW.

Ini untuk menunjukkan bahawa dalam berdoa dan bermunajat kepada ALLAH kita tidak perlu perantara kerana kita boleh terus meminta dan berharap kepada-Nya. Begitu dekatnya Dia dengan hamba-Nya.

ALLAH berfirman: “Berdoalah kepada Tuhan mu dengan rendah hati dan suara yang lembut. Sesungguhnya Dia tidak menyukai orang yang melampaui batas.” (Surah Al-A’Raf: 55)

Daripada Abu Hurairah RA, dia berkata, “Rasulullah SAW bersabda: “Akan dikabulkan doa orang yang berdoa di antara kalian, selagi dia tidak tergesa-gesa. Iaitu dia berkata, ‘aku telah berdoa tetapi tidak dikabulkan.” (Riwayat Bukhari & Muslim)

Abu Hurairah RA meriwayatkan bahawa Nabi Muhammad SAW bersabda: “Sentiasa akan dikabulkan doa seorang hamba selama dia tidak berdoa dalam perkara dosa, perkara yang memutus silaturahim, serta selama tidak tergesa-gesa dalam doanya”.

Seorang sahabat bertanya, ‘Apa yang dimaksudkan ketergesa-gesaan dalam doa ya Rasulullah?’ Baginda SAW mengatakan: “Dia mengatakan aku telah berdoa, aku telah berdoa namun aku tidak melihat ALLAH mengabulkannya untuk ku’ kemudian dia pun berpaling dan meninggalkan doanya.” (Riwayat Muslim).

Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: “Tidaklah seorang yang berdoa kepada ALLAH dengan doa kecuali ALLAH akan memberikan kepadanya, sama ada dengan dikabulkan segera di dunia lagi.

Atau disimpankan untuknya kebaikan di akhirat atau ditutupkan (kifarat) dosanya setakat doanya selama dia tidak doakan unsur-unsur dosa, memutuskan silaturahim atau mohon disegerakan.

Maka sahabat berkata: “Ya Rasulullah bagaimana doa minta segera itu? Baginda berkata; seseorang itu berdoa, aku berdoa Tuhan ku, maka perkenanlah segera.” (kata Abu Isa hadis ini gharib, sunan Al-Tarmizi, 3968)

Zikir tingkatkan takwa

Zikir dalam makna umumnya mencakupi semua jenis ibadah daripada solat, puasa, haji, membaca al-Quran, berdoa, memuji, bertasbih serta segala jenis ketaatan lainnya.

Syeikh Abdurrahman bin Sa’di menjelaskan ketika zikrullah disebutkan secara mutlak maka ia mencakupi semua jenis ibadah untuk mendekatkan diri kepada ALLAH dari segi akidah, fikiran, amalan sama ada hati atau anggota badan, pujian terhadap ALLAH, belajar dan mengajarkan ilmu yang bermanfaat dan ketaatan lainnya.

ALLAH berfirman: “Sesungguhnya, Aku ini ALLAH, tidak ada tuhan selain Aku, maka sembahlah Aku dan laksanakanlah solat untuk mengingat Aku.” (Surah Taha: 14)

Sedangkan makna khusus zikrullah bererti menyebut ALLAH dengan lafaz-lafaz yang berasal daripada ALLAH dengan membaca kitab-Nya, menyebut nama dan sifat-Nya dengan lisan atau dalam hati sesuai dengan yang disebutkan dalam al-Quran dan sunnah Nabi Muhammad SAW yang kesemuanya itu bermaksud mengagungkan, menyucikan dan mentauhidkan ALLAH.

Dan yang paling penting daripada zikir itu adalah kehadiran hati, di mana lisan mengucapkannya lalu difahami maknanya.

ALLAH berfirman dalam yang bermaksud, “Maka ingatlah kepada-Ku, nescaya akan aku ingat kepada mu. Bersyukurlah kepada-Ku dan janganlah kamu ingkar kepada-Ku.” (Surah al-Baqarah: 152)

Zikir ialah ibadat paling ringan tetapi amat berat timbangan pahalanya. Walaupun mudah dan ringan diamalkan, kebanyakan Muslim lupa melakukannya disebabkan tidak dilatih berbuat demikian.

Zikir tidak memerlukan wuduk atau menutup aurat. Ia tidak dibatasi oleh waktu dan tempat. Di mana dan bila-bila sahaja dan dalam keadaan apa pun ibadat ini boleh dilakukan. Sungguh senang tetapi ramai manusia yang meninggalkannya. ubah takdir dengan doa.

Daripada Tsauban, dia berkata, Rasulullah SAW bersabda: “Tidak ada yang boleh menambah umur kecuali perbuatan baik dan tidak ada yang boleh menolak takdir kecuali doa.

Sesungguhnya seseorang boleh jadi terhalang rezekinya kerana dosa yang dilakukannya.” (Riwayat Tirmizi, Ibnu Majah, Ahmad dan Hakim, ini lafaz Ibnu Majah)

ALLAH berfirman: “(iaitu) orang-orang yang beriman dan hati mereka menjadi tenang tenteram dengan mengingati ALLAH. Ingatlah, hanya dengan mengingati ALLAH hati menjadi tenang tenteram.” (Surah Al-Ra’d: 28)

Mengingati ALLAH atau zikrullah adalah amalan yang paling mulia melalui pergerakan lidah, kesedaran akal budi dan keinsafan hati dan jiwa.

Dengan mengingati ALLAH, kita akan merasa ketenangan jiwa kerana menyedari bahawa berada di samping Tuhan Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang kepada hamba-Nya. Apabila dia kembali kepada-Nya, maka sebenarnya dia kembali berpaut kepada asas yang kukuh.

Manusia kadang-kadang gelisah menghadapi masa depan yang belum pasti keadaannya atau  berasa lemah berhadapan dengan pelbagai cabaran dan halangan yang mendepaninya.

Didik Anak Cara Rasulullah s.a.w

Apa yang cuba saya kongsikan di dalam artikel kali ini adalah kaedah mendidik anak mengikut garis panduan Islam.

Mungkin ia kelihatan sedikit ‘terkebelakang’ jika mahu dibandingkan dengan pelbagai kaedah moden yang wujud pada zaman ini untuk mendidik anak. Tapi saya percaya sebagai orang Islam, cara yang diunjurkan Nabi SAW ini adalah sebenarnya yang terbaik untuk kita amalkan.

1) Umur anak-anak sejak lahir hingga enam tahun

Pada masa ini, Rasulullah SAW menyuruh kita untuk memanjakan, mengasihi dan menyayangi anak dengan kasih sayang yang tidak terbatas dan tidak membeza-bezakan.

Berikan mereka kasih sayang tanpa mengira anak sulung mahupun bongsu dengan bersikap adil terhadap setiap anak-anak. Pada peringkat umur ini, mereka tidak boleh dirotan sekiranya melakukan kesalahan walaupun atas dasar untuk mendidik.

Kesannya, anak-anak akan lebih dekat dengan kita dan merasakan kita adalah sebahagian daripada masa membesar mereka. Apabila perkara ini berjaya disemaikan, mereka akan merasa kepentingan kita di dalam diri masing-masing sehingga meningkat dewasa. Anak-anak merasa aman dalam meniti usia kecil kerana mereka tahu yang anda (ibu bapa) selalu ada di sisi mereka setiap masa.

2) Umur anak tujuh hingga 14 tahun

Pada tahap ini ibu bapa disuruh untuk mula menanamkan nilai disiplin dan rasa tanggungjawab kepada anak-anak. Pada peringkat umur tujuh tahun ini juga ibu bapa hendaklah mula melatih anak- anak untuk bersolat seperti dalam hadis Abu Daud;

“Perintahkanlah anak-anak kamu supaya mendirikan sembahyang ketika berusia tujuh tahun dan pukullah mereka kerana meninggalkan sembahyang ketika berumur 10 tahun dan asingkanlah tempat tidur di antara mereka (lelaki dan perempuan).”

Pukul itu pula bukanlah bertujuan untuk menyeksa, cuma sekadar untuk menimbulkan sedikit rasa gerun dalam diri mereka. Ia juga bertujuan untuk menyemai rasa tanggungjawab sebagai hamba kepada Allah.

Janganlah dipukul bahagian muka kerana muka adalah tempat penghormatan seseorang. Allah SWT mencipta sendiri muka Nabi Adam.

Kesannya, anak-anak akan lebih bertanggungjawab pada setiap suruhan terutama dalam mendirikan solat. Inilah masa terbaik bagi kita dalam memprogramkan syakhsiah dan akhlak anak-anak mengikut acuan Islam. Terpulang pada ibu bapa sama ada ingin menjadikan mereka seorang Muslim, Yahudi, Nasrani ataupun Majusi.

3) Umur anak 15 hingga 21 tahun

Inilah fasa remaja yang penuh sikap memberontak. Ia juga terkenal sebagai fasa ‘ingin mencuba.’ Pada tahap ini, sebaiknya ibu bapa mendekati anak-anak dengan berkawan serta bersahabat dengan mereka.

Banyakkan berborak dan berbincang dengan mereka mengenai perkara yang dihadapi. Bagi anak remaja perempuan, berkongsilah dengan mereka tentang kisah kedatangan ‘haid’ dan perasaan ketika itu.

Jadilah pendengar yang setia kepada mereka. Sekiranya tidak bersetuju dengan sebarang tindakan, elakkan mengherdik atau memarahi mereka terutama di hadapan adik-beradik yang lain, tetapi banyakkan pendekatan secara diplomasi walaupun kita adalah orang tua mereka.

Kesannya, tiada orang ketiga atau ‘asing’ akan hadir dalam hidup mereka sebagai tempat rujukan dan pendengar masalah. Mereka tidak akan terpengaruh untuk keluar rumah mencari keseronokan memandangkan semua kebahagiaan dan keseronokan ada di rumah bersama keluarga.

4) Umur anak 21 tahun dan ke atas

Fasa ini adalah masa ibu bapa memberikan sepenuh kepercayaan kepada anak-anak melalui kebebasan dalam membuat keputusan sendiri. Ibu bapa hanya perlu pantau, nasihatkan dengan diiringi doa agar setiap hala tuju yang diambil adalah betul. Bermula pengembaraan kehidupan mereka yang sebenar di luar rumah.

Insya-Allah, dengan segala disiplin yang diasah sejak tahap kedua sebelum ini, cukup menjadi benteng diri buat mereka. Ibu bapa jangan penat untuk menasihati mereka, kerana mengikut kajian nasihat yang diucap sebanyak 200 kali terhadap anak-anak mampu membentuk tingkah laku yang baik seperti yang ibu bapa inginkan.

Bimbing cita-cita anak seiring sifat taqwa

Menentukan matlamat untuk memiliki cahaya mata dan ciri-ciri takwa serta kepemimpinan sudah dikupas, seterusnya mari melihat bagaimana matlamat murni itu boleh kita selari dengan cita-cita anak pula.

Jika dikenang kembali, sejak kecil lagi kita sering ditanya cita-cita atau ‘apa kita nak jadi’ apabila dewasa kelak. Antara jawapan popular dulu ialah ingin menjadi polis atau askar. Jawapan itu nanti kemudian disahut oleh ibu dengan saranan supaya anak menjadi doktor.

Kata ibu, jika ibu sakit nanti anak boleh merawat. Ayah pula bersuara, jadilah peguam dengan alasan untuk membela orang yang tidak bersalah dan mendakwa orang bersalah demi menegakkan keadilan.

Ada kala nenek pula menyampuk, supaya cucu memilih profesion guru untuk mendidik generasi selain banyak cuti dan boleh meluangkan masa bersama keluarga. Sebagai anak kecil yang kurang faham erti dunia sebenar pada waktu itu, kita hanya mengiyakan kata-kata mereka.

Dalam senyap mungkin kita mengubah cita-cita atau bertegas dengan impian dan tidak kurang juga keliru menentukan hala tuju. Namun, perbualan berkenaan cita-cita hanya tinggal sebagai perbualan dan akhirnya masa depan diputuskan oleh kelayakan serta keputusan akademik kita.

Lantas timbul beberapa konflik iaitu antara bidang diambil tidak selari dengan minat dan kecenderungan, belajar sekadar segulung sijil atau ijazah, belajar asal lulus, bermotivasi rendah dan lebih malang lagi berasa bosan disebabkan terbeban dengan pelajaran.

Inilah cerita sebahagian kita atau generasi yang masih di dunia persekolahan atau di menara gading. Sebagai ibu bapa yang bertanggungjawab dan amanah, adakah kita selesa jika situasi ini berterusan mewarisi kehidupan anak kita.

Kita boleh melakukan sesuatu supaya anak berasa dirinya sangat bernilai dan mampu memperjuangkan sesuatu yang bermakna dalam hidup. Apa yang diperjuangkan anak kita selari dengan cita-cita dan kecenderungannya.

Malah, lebih menarik lagi jika anak ini mengetahui proses mencapai cita-cita bermakna mereka sedang merealisasikan matlamat unggul ibu bapa iaitu menghimpun takwa dalam dirinya seterusnya mengembangkan kepemimpinan dirinya.

Seterusnya, sebagai ibu bapa kita bersama mencari jalan membantu anak mengorak langkah supaya cita-cita, sifat kepemimpinan dan takwa seiring. Cara terbaik adalah mengaitkan cita-cita anak dengan apa yang mereka boleh ‘beri’ bukan hanya apa yang mereka ‘terima’.

Seorang doktor perubatan akan merawat serta berikhtiar mengurangkan kesengsaraan serta menyelamatkan nyawa. Inilah konsep memberi, bukan memikirkan pendapatan lumayan, sanjungan atau ganjaran lain yang termasuk dalam konsep terima.

Islam menjelaskan kepada kita bahawa tangan di atas lebih baik dari tangan yang di bawah, bermaksud keupayaan memberi lebih mulia daripada menerima. Keupayaan memberi menjadikan seorang insan itu bersifat tekun, bertindak bijak, memupuk sikap penyayang dan bertanggungjawab.

Berbeza keupayaan menerima, antara perkara negatif yang mungkin timbul adalah menjadikan insan itu individu yang tamak, kurang bersyukur, malas berusaha, memupuk budaya mengharapkan orang lain dan sebagainya.

Justeru, apabila membincangkan mengenai cita-cita, perkara perlu diutamakan apakah manfaat yang kita boleh beri pada orang lain atau dunia kita.

Langkah seterusnya adalah melihat nilai ‘beri’ seperti doktor yang merawat dan berikhtiar mengurangkan kesengsaraan dengan keredaan Allah SWT, secara tidak langsung menerapkan ciri-ciri takwa dalam diri doktor.

Pada masa sama, perjuangan doktor juga meneruskan dakwah rasul dari aspek kesihatan supaya umat manusia sentiasa memelihara salah satu daripada lima asas pembinaan syariah iaitu kesejahteraan diri.

Apa juga cita-cita tersemat dalam hati anak atau diatur ibu bapa, matlamat kerjaya dipilih perlu jelas iaitu memberi khidmat dalam bidang diceburi untuk manfaat semua serta mendapat keredaan Allah SWT.

Cara membina kepercayaan anak

Nabi Muhammad SAW memulakan strategi pembentukan masyarakat dengan langkah pertama membentuk hala tuju anak-anak, generasi paling muda dalam masyarakat Islam, di samping membina personaliti unggul sahabat.

Antara langkah yang didahulukan Baginda SAW dalam pembentukan anak adalah memfokuskan enam aspek perkembangan individu manusia secara berperingkat dan langkah demi langkah dengan tertib sekali.

Enam aspek ini adalah perkembangan emosi, akidah, ibadah, akhlak, seksualiti dan sosial secara berturutan tanpa melangkau dan melepasi manamana tahap.

Rasulullah memulakan sentuhan keramatnya dalam pembentukan generasi dengan membentuk emosi yang sejahtera dan terus hidup subur.

Baginda muncul dengan watak peramah, murah senyum dan mesra kanakkanak, penyayang dan mencintai anak, sehingga menurut beberapa riwayat, Nabi Muhammad SAW sering bergurau dan memberi salam kepada anak.

Abdullah bin Salam, salah seorang ketua pendeta Yahudi, pada zaman Nabi mengucap syahadah hanya dengan melihat penampilan Nabi SAW ketika Baginda turun dari unta sebaik tiba di Madinah semasa hijrah.

Menunjukkan betapa penampilan manusia mendatangkan kesan pada jiwa dan emosi seseorang. Sebagai ibu bapa, pembinaan emosi ini sudah tentu kukuh terbina dalam jiwa anak.

Malang sekali pada hari ini, kita lebih banyak memikirkan emosi sendiri berbanding mengambil peluang untuk membantu mengukuhkan emosi anak, kita cepat melenting, marah dan mengherdik mereka.

Kembangkan emosi anak Mengembangkan emosi anak juga bermakna mampu merasai apa yang mereka rasa dan mampu menjiwai perasaan anak.

Rasulullah pernah berpesan kepada Abdullah bin Abbas yang pada saat itu masih kecil lagi dengan sabdanya, “aku mengasihimu dan sentiasalah kamu bertahajud”. Jelas ucapan Nabi Muhammad menunjukkan Nabi mengasihinya dan arahan bertahajud itu adalah untuk kebaikan anak itu, iaitu pelaburan bagi anak itu yang paling berguna di akhirat nanti.

Selain kasih sayang adalah kepercayaan kepada mereka, kita memberi kepercayaan dan keyakinan bahawa mereka mampu melakukan sesuatu dan memberi mereka peluang untuk melakukan kesilapan di samping bimbingan serta pemantauan tanpa jemu sehinggalah anak ini benar-benar menguasai sesuatu kemahiran.

Rasulullah SAW pernah membimbing seorang anak yang silap melapah daging, kemudian Baginda meminta anak itu beralih tempat untuk Baginda menunjukkan cara melapah terbaik buat anak itu dengan penuh tanda hormat dan kasih.

Sebagai ibu bapa marilah kita berterusan membimbing anak kita, malah dari sudut pelaksanaan solat dan tempoh membimbing anak solat adalah tiga tahun. Dalam tempoh itu, bimbinglah mereka tatacara solat yang betul, menjadikan solat sebagai budaya dan ibu bapa perlu menerima jika anak melakukan kesilapan.

Inilah cara membina kepercayaan dalam diri anak, keyakinan dengan diri sendiri dan keyakinan juga bagi ibu bapa untuk anak membudayakan solat dalam hidupnya.

Penghargaan kepada anak juga adalah sebahagian daripada sentuhan emosi buat anak. Penghargaan adalah aspek di mana ibu bapa melahirkan rasa bangganya diri mereka dengan apa yang dilakukan oleh anak, memberitahu betapa kita bertuah mempunyai anak sepertinya.

Ucapan terima kasih, memohon maaf adalah antara cara kita menghargai anak, selain memberi hadiah, pelukan bangga, senyuman syukur dan sebagainya.

Pernah satu hari ketika Rasulullah bersama sahabatnya, datang puterinya, Fatimah yang ketika itu masih kecil, lantas Baginda berdiri memeluknya dan memberi tempat duduknya kepada anak perempuannya.

Bayangkan betapa layanan Baginda terhadap anak perempuannya itu adalah satu penghargaan yang agak asing kerana budaya Arab pada ketika itu adalah memberi layanan buruk terhadap anak perempuan.

Kejayaan hasil dorongan keluarga

Kajian di Barat mendapati bahawa majoriti atlet sukan yang berjaya, mendapat dorongan dan galakan daripada keluarga masing-masing.

Menguatkan emosi anak adalah dengan cara meredakan dan merawat rasa takut anak. Ada yang takut binatang kecil seperti lipas dan cicak atau cerita hantu dan sebagainya, maka sebagai ibu bapa yang prihatin memperkasakan emosi anak ini dengan cara lebih mengetahui apa yang ditakuti.

Pernah terjadi pada zaman Nabi Muhammad SAW, cucu Baginda Hasan dan Husin takut apabila berdepan dengan seekor ular besar, maka Baginda SAW menghalau ular itu dan kemudian menenangkan Hasan dan Husin dengan cara menyapu wajah kedua-dua cucunya, dibacakan doa dan kemudian diberi kata-kata semangat serta mendukung kedua-duanya.

Ada antara kita pula mengambil peluang untuk mengejek serta memperlekehkan anak dengan perkara yang ditakutinya tanpa kita sedari kita melepaskan peluang untuk mengukuhkan emosi anak.

Demikianlah bagaimana kita boleh membantu membangunkan aspek terpenting dalam diri anak iaitu aspek emosi mereka.

KISAH NABI MUHAMMAD SAW DENGAN KANAK-KANAK

RASULULLAH senang bermain-main (menghibur) dengan anak-anak dan kadang-kala baginda memangku mereka.

Baginda pernah menyuruh Abdullah, Ubaidillah dan anak anak lain untuk berbaris lalu berkata, “siapa terlebih dahulu sampai kepadaku akan ku beri sesuatu (hadiah).Mereka pun berlumba-lumba menuju ke arah baginda, kemudian anak-anak itu duduk di pangkuannya lalu Rasulullah menciumi mereka dan memeluknya”.

Ketika Jaafar bin Abu Talib, terbunuh dalam peperangan, Rasulullah, sangat bersedih. Baginda segera datang ke rumah Jaafar dan bertemu isterinya Asma bin Umais yang sedang membuat roti, memandikan anak-anaknya dan memakaikan baju. Baginda berkata, “kemarilah anak-anak Jaafar”, ketika anak-anak itu datang kepadanya, beliau menciuminya sambil menitiskan air mata.

Lalu Asma bertanya kepada baginda mengapa,‘wahai Rasulullah, mengapa anda menangis? Apakah ada berita dukacita tentang suamiku Jaafar dan sahabatnya? ’Baginda menjawab, ‘ya benar, mereka di timpa musibah’. Air mata baginda mengalir deras.

Asma pun menangis sehingga wanita sekeliling rumahnya berkumpul dan mengerumuninya. Kemudian Rasulullah bersabda, ‘janganlah kalian melupakan keluarga Jaafar, buatlah makanan untuk mereka kerana keluarga ini dalam musibah akibat kematian Jaafar’.

Al-Aqraa bin Harits melihat Rasulullah mencium Al-Hasan lalu berkata,”wahai Rasulullah, aku mempunyai sepuluh anak, tetapi aku belum pernah mencium mereka”. Rasulullah bersabda, “aku tidak akan mengangkat engkau sebagai seorang pemimpin apabila ALLAH mencabut rasa kasih sayang dari hatimu. Barang siapa tidak memiliki rasa kasih sayang, nescaya dia tidak akan disayangi”.

Seorang anak kecil dibawa kepada Rasulullah untuk didoakan, dimohonkan berakah dan diberi nama. Anak-anak tersebut dipangku oleh baginda. Tiba-tiba anak itu kencing, lalu orang-orang yang melihatnya berteriak. Baginda berkata, “jangan diputuskan anak yang sedang kencing, biarkanlah dia selesaikan kencingnya”. 

Selepas itu, beliau berdoa dan memberi nama lalu membisiki kepada ibu bapa anak itu supaya tidak menyimpan sangkaan buruk. Ketika pasangan itu berlalu, baginda mencuci sendiri pakaian yang terkena kencing tadi.

Ummu Kholid binti Khoid bin Saad Al- Amawiyah berkata, aku dan ayahku menghadap Rasulullah dan bermain dengan cincin baginda, ayahku memarahiku tetapi Rasullulah berkata, “biarkanlah dia”. Kemudian baginda berkata kepadaku, bermainlah sepuas hatimu, nak!’

Ketika Rasulullah bersolat, baginda meletakkan Umamah binti Zainab di lehernya. Tatkala baginda sujud, Umamah diletakkannya di sebelah apabila baginda kembali berdiri diletakannya semula Ummamah dileher. Umamah adalah anak Abu Ash bin Rabigh bin Abdusysyam.

Awas Perangkap Syaitan

FIRMAN Allah SWT: Syaitan itu memberikan janji-janji kepada mereka dan membangkitkan angan-angan kosong kepada mereka, padahal syaitan itu tidak menjanjikan kepada mereka selain daripada tipuan belaka. Mereka itu tempatnya Jahannam dan mereka tidak memperoleh tempat untuk lari daripadanya. (an-Nisa: 120-121)

Keterbukaan manusia mengundang kehadiran syaitan ke dalam diri masing-masing, sebenarnya ada kaitan dengan sifat mazmumah yang diamalkan dalam kehidupan seharian.

Melalui pelbagai jenis sifat mazmumah, sama ada kita sedar atau tidak, sebenarnya telah menyediakan ruang kepada syaitan untuk menapak di dalam diri kita.

Apabila syaitan sudah meraja dalam diri, seseorang individu itu akan sanggup melakukan apa jua perbuatan keji dan mungkar kerana keinginan nafsu akan menjadi sebati dengan sifat jahat syaitan itu sendiri. Hati, suatu organ istimewa kurniaan Allah SWT kepada manusia pada saat dan waktu itu juga akan mula goyah apabila sedikit demi sedikit syaitan durjana mula merayap untuk menguasai tunjang di dalam badan manusia tersebut.

Berlumba-lumbalah nanti para syaitan untuk memenangi dan menguasai hati manusia. Mereka akan sedaya upaya menawan hati tersebut dan memujuk nurani manusia untuk melanggar segala perintah Allah SWT.

Beruntunglah golongan manusia yang berupaya menangkis godaan tersebut. Mengikut para ulama, syaitan akan menguasai tubuh badan manusia melalui sepuluh pintu iaitu:

1- Melalui sifat sombong dan angkuh.

Dua sifat inilah yang amat mudah tersemai dan menyubur dalam diri manusia. Ia berpunca daripada sifat keegoan manusia itu sendiri yang lazimnya akan mudah hanyut ketika dilimpahi kemewahan dan kesenangan.

2- Melalui sifat sombong dan melalui sifat bakhil dan kedekut.

Setiap harta benda dan kemewahan yang diperoleh adalah kurniaan Allah SWT yang seharusnya dibelanjakan ke jalan yang hak. Ia boleh digunakan untuk membantu kesempitan hidup orang yang memerlukan, sama ada melalui kewajipan berzakat atau bersedekah.

3- Melalui sifat takbur dan bongkak.

Sifat ini selalunya bertapak dalam diri seseorang manusia yang merasakan dia sudah memiliki segala-galanya dalam hidup ini. Mereka terlupa bahawa kesenangan dan kenikmatian yang dikurniakan itu boleh ditarik oleh Allah SWT pada bila-bila masa sahaja. Allah SWT berfirman yang bermaksud: Sesungguhnya Dia tidak menyukai orang-orang yang takbur. (an-Nahl:23)

4- Sifat khianat.

Khianat yang dimaksudkan bukan sahaja melalui perbuatan merosakkan sesuatu yang menjadi milik orang lain, tetapi juga mengkhianati hidup orang lain dengan tidak mematuhi apa- apa bentuk perjanjian, perkongsian dan sebagainya.

5 - Sifat tidak suka menerima ilmu dan nasihat. 

Junjungan Rasulullah SAW selalu menasihati para sahabat agar mereka menjauhkan diri masing-masing daripada menjadi golongan keempat dalam kalangan manusia yang dibenci Allah iaitu golongan yang tidak suka diri mereka dinasihati atau mendengar nasihat orang lain.

6- Melalui sifat hasad.

Perasaan hasad dengki selalunya akan diikuti dengan rasa benci dan dendam yang berpanjangan. Rasulullah SAW pernah bersabda yang bermaksud: Hindarilah kamu daripada sifat hasad kerana ia akan memakan amalan kamu sebagaimana api memakan kayu yang kering. (riwayat Bukhari dan Muslim)

7- Melalui sifat suka meremehkan orang lain.

Sifat ego manusia ini selalunya akan lahir apabila seseorang individu itu merasakan dirinya sudah sempurna jika dibandingkan dengan orang lain.

Orang lain dilihat terlalu kecil dan kerdil jika dibandingkan dengan apa yang telah dia miliki. Abu Umamah pernah meriwayatkan bahawa Rasulullah SAW pernah bersabda yang bermaksud: Tiga kelompok manusia yang tidak boleh dihina kecuali orang munafik ialah orang tua Muslim, orang yang berilmu dan imam yang adil. (riwayat Muslim)

8- Melalui sifat ujub atau bangga diri.

Menurut Imam Ahmad, Rasulullah SAW telah bersabda yang bermaksud: Jangan kamu bersenang lenang dalam kemewahan kerana sesungguhnya hamba Allah itu bukan orang yang bersenang- senang sahaja.” (riwayat Abu Naim daripada Muaz bin Jabal)

9- Melalui sifat suka berangan- angan.

Islam adalah anti kemalasan. Orang yang berat tulang untuk berusaha bagi mencapai kecemerlangan dalam hidup akan dipandang hina oleh Allah SWT dan manusia. Mereka lebih gemar berpeluk tubuh dan menyimpan impian yang tinggi tetapi amat malas berusaha untuk mendapatkannya.

10 Melalui sifat berburuk sangka.

Seseorang yang suka menuduh orang lain melakukan sesuatu kejahatan tanpa diselidiki terlebih dahulu amat dicela oleh Islam. Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: Nanti akan ada seseorang berkata kepada orang ramai bahawa mereka sudah rosak. Sesungguhnya orang yang berkata itulah sebenarnya yang telah rosak dirinya. (riwayat Muslim)

Syifa'ul Qalbi

Listen to Quran

Doa Moga Dibinakan Rumah Di Dalam Syurga

Doa Mohon Rezeki dan Ilmu

Hadis Perumpamaan Orang Yang Membaca Al-Quran

Halwa Telinga