Apa Pertalian Kita Dengan Tanah?

Makhluk-makhluk yang melata di muka bumi ini pada masa ini insyaAllah,berasal dari dalam tanah. Walaupun tidak secara langsung berasal dari tanah, tetapi semuanya memerlukan tanah. Sebagai contoh lihat pada perabot kayu, asalnya dari pokok, pokok pula dari biji benih yang dapat hidup dari dalam tanah dan mendapat makanan dari dalam tanah melalui akarnya.

Cuba lihat pula pada barangan logam seperti body kereta, sudu besi, peralatan komputer, pisau dan sebagainya. Logam itu pun berasal dari tanah yang mana kena gali terlebih dahulu untuk mendapatkannya.

Begitu juga dengan barangan plastik, getah, kaca, fibre glass dan sebagainya, di mana semuanya dikorek dari perut bumi. Itu secara ringkas yang menunjukkan manusia mencipta barang-barang daripada makhluk yang telah dijadikan oleh Allah. Manusia tidak boleh mencipta sendiri barang-barang tanpa makhluk-makhluk yang dijadikan oleh Allah S.w.t tadi. Lihatlah betapa kerdilnya manusia di sisi Allah yang selalu memerlukan kepada Allah sebagai tempat bergantung.

Kejadian nabi Adam diciptakan secara langsung oleh Allah dari tanah. Tetapi kejadian kita secara tidak langsung tetapi sebenarnya kita juga membesar dengan makan segala apa dari tanah. Oleh itu kita juga adalah tanah sebenarnya tetapi yang sudah mengalami proses perubahan bentuk. Sepertimana contohnya tepung gandum yang diadun dengan air dan bahan-bahan lain yang akhirnya sudah tidak menjadi tepung, tetapi menjadi roti, biskut dan sebagainya.

Sebagamana telah diketahui melalui kajian ilmiah dibidang sains, proses kejadian manusia di dalam rahim perempuan bermula apabila berlaku percantuman antara sperma (mani lelaki) dengan ovum (mani perempuan). Dan ini juga dibuktikan dengan dalil naqli dengan firman Allah S.w.t;

“Maka hendaklah manusia memperhatikan dari apakah dia diciptakan? Dia diciptakan dari air yang dipancarkan, yang keluar dari antara tulang sulbi laki-laki dan tulang dada perempuan.” Surah At Thariq : 5 – 7

“Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhanmu Yang menciptakan. Dia telah menciptakan manusia dari segumpal darah. ” Surah Al ‘Alaq : 1 – 2

Macam mana terhasilnya air mani ataupun segumpal darah yang telah berubah bentuk itu dalam tubuh manusia? Sudah tentulah ianya berlaku dari proses penukaran dari apa yang dimakan oleh manusia. Tanpa makanan adalah mustahil air mani itu akan terhasil secara sunnatullah. Kerana melalui proses penyerapan makanan ke dalam tubuh kita maka sel-sel atau anggota-anggota lain manusia dapat tumbesar dan menghasilkan bermacam-macam cecair, asid, air mani dn sebagainya dalam tubuh.

Dari mana pula datangnya makanan itu? Sudah tentulah sumber-sumbernya semua berasal dari dalam bumi yang dijadikan oleh Allah S.w.t Yang Maha Perkasa lagi Maha Berkuasa. Sebahagian besar makanan kita itu berasal dari dalam tanah secara langsung seperti buah-buahan, sayur-sayuran, koko dan sebagainya. Dan ada juga yang tidak secara langsung dari tanah iaitu seperti lembu, ayam, ikan, ketam dan sebagainya. Tetapi ketahuilah, apa yang dimakan oleh binatang-binatang tadi? Sudah tentulah mereka juga memakan makanan yang bersumber dari tanah seperti rumput, rumpai, dedaun kayu dan sebagainya.

Jadi pokok pangkalnya, semua kita ini datang dari Allah, tumbesar dari bahan yang sama, menetap sekarang pun di tempat yang sama, memerlukan kepada sumber-sumber pun yang sama, oleh itu mengapa perlu ada pergaduhan, perebutan, hasad dengki, fitnah, busuk hati, dan sebagainya? Tidak kah kita perhati , bahawa apa yang sesuai bagi kesamaan itu adalah hidup yang bersepadu dan berharmoni dengan mengabdikan diri kepada pencipta segala sesuatu yang satu?

“(Yang memiliki sifat-sifat yang) demikian itu ialah Allah Tuhan kamu; tidak ada Tuhan selain Dia; Pencipta segala sesuatu, maka sembahlah Dia; dan Dia adalah Pemelihara segala sesuatu.” Surah Al An’am : 102

“Dan Allah telah menciptakan semua jenis haiwan dari air, maka sebahagian dari haiwan itu ada yang berjalan di atas perutnya dan sebahagian berjalan dengan dua kaki sedang sebahagian (yang lain) berjalan dengan empat kaki. Allah menciptakan apa yang dikehendaki-Nya, sesungguhnya Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu.” Surah An Nuur : 45

“Allah menciptakan segala sesuatu dan Dia memelihara segala sesuatu.” Surah Az Zummar : 62

Tangani Kes Buli Secara Berkesan

PENDEDAHAN beberapa video yang memaparkan kejadian buli di asrama pelajar menunjukkan budaya membuli di sekolah masih wujud di negara kita. Ironinya ini bukan kali pertama kita menonton video seumpama itu.

Sebelum ini pun pihak media telah mendedahkan kejadian seperti ini dan pihak berkuasa telah pun mengambil beberapa tindakan tegas namun hakikatnya perbuatan ini masih berterusan. Malah kes terbaru yang didedahkan memperlihatkan betapa perbuatan buli ini semakin serius dan membimbangkan.

Tindakan pelajar senior yang menyepak, menerajang, menumbuk dan membelasah cukup-cukup pelajar junior tanpa rasa kasihan mengundang pelbagai reaksi dalam kalangan masyarakat. Rata-rata semua pihak yang menonton video buli yang tersebar dalam media sosial ini cukup geram dan marah dengan sikap dan perbuatan pelajar senior terbabit.

Mangsa diperlakukan sebagai hamba dan tidak dilepaskan walaupun merayu simpati. Tidak keterlaluan untuk kita melabelkan kumpulan pelajar senior ini memiliki sikap kebinatangan yang cukup melampau dan langsung tidak berperikemanusiaan. Justeru semua pihak menuntut agar pihak berkuasa menyiasat segera dan mengenalpasti semua pelaku buli terbabit seterusnya dibawa ke pengadilan.

Hal ini penting kerana kita tidak boleh bertolak ansur dengan perbuatan gila, ganas dan kejam seperti ini. Cuba kita bayangkan apa perasaan ibu bapa pelajar terbabit tatkala menonton video yang menyayat hati tentang kejadian yang menimpa anak mereka. Bagaimana pula dengan emosi dan mental mangsa itu sendiri?

Kita khuatir mangsa yang sedang menanggung malu dan juga kesakitan ini tidak mampu berfikir secara waras dan rasional serta sedang berhadapan dengan tekanan jiwa yang hebat. Akibatnya mangsa boleh bertindak di luar pemikiran yang rasional sekali gus menghancurkan masa depan malah boleh membahayakan nyawa sendiri.

Realitinya perbuatan buli bukanlah perkara baharu. Ia berlaku di semua peringkat baik di sekolah rendah, menengah mahupun di peringkat universiti dan kolej. Bezanya ialah sejauh mana ia membabitkan penderaan mental, fizikal dan didedahkan kepada umum. Ini kerana mangsa jarang tampil untuk membuat laporan kerana malu mahupun takut. Ini menyebabkan perbuatan ini masih berterusan dan tidak mampu dikekang. Ditambah pula dengan sikap pihak sekolah yang mahu menyembunyikan kes buli dari pengetahuan umum.

Oleh kerana kejadian buli semakin merisaukan adalah wajar pihak sekolah terutamanya sekolah asrama mengambil langkah proaktif untuk membendung gejala dan budaya negatif seperti ini. Dalam konteks ini kita sedar baik warden asrama mahupun pihak pengurusan sekolah tidak mampu untuk memantau setiap tingkah laku mahupun gerak geri pelajar mereka sepanjang masa apatah lagi ia berlaku dalam bilik secara senyap dan sembunyi. Justeru tidak wajar kita menyalahkan pihak warden dan sekolah sepenuhnya.

Namun pihak asrama perlu memainkan peranan yang berkesan bagi membendung kes seperti ini. Kebiasaannya pihak sekolah terutamanya warden kenal sikap dan tingkah laku para pelajar mereka kerana mempunyai hubungan yang rapat dengan pelajar. Justeru pihak warden wajar menggunakan kelebihan ini untuk memastikan kejadian buli tidak berlaku di asrama mereka.

Di samping itu, penerangan dan peringatan kepada pelajar tentang hukuman yang boleh dikenakan terhadap individu yang terlibat atau melakukan buli perlu menyeluruh dan diingatkan secara kerap terutamanya ketika pengambilan mahupun kemasukan pelajar baru.

Hukuman sedia ada juga perlu dinilai semula supaya pelajar nakal seperti ini akan takut untuk membuli junior mereka serta menjadi pengajaran dan pedoman kepada semua pelajar. Hal ini penting kerana ibu bapa sudah mula bimbang mengenangkan nasib anak-anak mereka di asrama.

Jangan terkejut andai satu hari nanti semua ibu bapa bertindak mengeluarkan anak-anak mereka dari asrama ataupun tidak mahu menghantar anak-anak mereka ke asrama kerana bimbang tentang tahap keselamatan anak mereka.

Pihak sekolah juga tidak boleh menyembunyikan kejadian buli kerana ia tidak membantu membendung budaya buli ini. Tidak perlu berasa malu untuk mendedahkan kejadian buli kerana sudah tentu ia berlaku di luar kawalan mereka. Kita pun sedia maklum bahawa tidak mungkin pihak sekolah boleh memantau 24 jam sehari.

Berdasarkan beberapa video buli yang kita tonton baru-baru ini memperlihatkan betapa pelajar yang membuli ini sedikit pun tidak rasa kasihan mahupun dapat mengawal diri mereka. Mereka bertindak seperti orang gila yang kena rasuk.

Perkara ini wajar dikaji secara mendalam. Apakah pemikiran dan emosi mereka tidak stabil dan jenis yang suka memberontak dan membalas dendam? Jika benar maka mereka sedang mengalami masalah mental yang cukup berat. Justeru mereka sebenarnya perlu dibantu dengan segera sebelum bertindak lebih teruk di luar batasan dan kawalan kita.

Pendekatan mencegah perlu diutamakan dari melakukan pembetulan mahupun hukuman kerana hukuman tidak akan menyelesaikan masalah buli ini dari berterusan.

Semoga kejadian buli seperti ini membuka mata semua pihak supaya tidak cepat melatah sebaliknya di samping mengambil tindakan ke atas pembuli yang terbabit, wajar juga mengkaji punca kejadian buli serta menghulurkan bantuan sewajarnya kepada para pembuli ini yang sebenarnya sedang ‘sakit’ secara mental, perasaan dan emosi. Mangsa pula perlu diberikan kaunseling dengan segera untuk memulihkan semangat dan motivasi mereka.

Bukan Anak Sahaja Perlu Jadi Soleh dan Solehah

BIASANYA menjelang hari ulang tahun kelahiran anak, si ibu atau bapa akan bersusah payah untuk membelikan hadiah, jika kedua-duanya daripada kalangan mereka yang berkemampuan, langsung tidak menjadi masalah tetapi bagaimana pula keadaannya jika perkara sebaliknya.

Tidak salah jika ditukar sedikit rutin sambutan iaitu bukannya kedua ibu bapa yang membelikan hadiah tetapi si anak pula yang memberikan hadiah sebagai menghargai penat lelah si ibu melahir dan membesarkan mereka.

Ibu yang mengandung dan melahirkan anaknya diibaratkan nyawanya seperti di hujung tanduk atau hanya bergantung kepada sehelai rambut kerana ujian yang dihadapinya terlalu besar dan tidak mampu ditanggung oleh mana-mana lelaki.

Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: “Wanita yang meninggal kerana mengandung adalah syahid (orang yang mati syahid). – riwayat oleh Malik, Ahmad, Abu Daud dan disahkan oleh Albani.

Ibu dan bapa tidak memerlukan hadiah yang besar-besar dan berharga mahal, mungkin cukup bagi anaknya itu untuk memanjakan kedua-dua mereka pada hari keramat itu, contohnya seperti segala kerja rumah termasuk memasak, membasuh pakaian dan mengemas rumah, disempurnakan oleh si anak.

Ibu bapa pula dibenarkan untuk berehat sambil ‘bersila panggung’ tanpa melakukan sebarang kerja, cukup sekadar memantau dan mengkritik seperti apa yang sering dilakukan oleh para juri dalam rancangan realiti televisyen.

Cadangan ini langsung tidak berniat untuk mendera anak-anak tetapi lebih kepada usaha transformasi ke arah lebih baik, tidak mahukah ibu bapa untuk memiliki anak-anak soleh dan solehah atau sekurang-kurangnya lebih baik daripada sebelumnya.

Doa anak-anak soleh dan solehah adalah aset terpenting, sama ada disedari atau tidak. Ia merupakan salah satu daripada tiga talian hayat kepada ibu bapa selepas mengadap Pencipta di alam barzakh.

Ibu bapa sekurang-kurangnya mampu menghela nafas kelegaan sekiranya semasa berada di dunia mempunyai bekalan sedekah jariah dan ilmu bermanfaat. Namun sekiranya kedua-duanya itu sekadar ‘cukup makan’ pada masa inilah perlunya doa anak soleh dan solehah.

Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud : “Apabila seorang anak Adam itu meninggal dunia, maka terputuslah amalannya kecuali tiga perkara iaitu sedekah jariah, ilmu yang bermanfaat dan doa anak soleh yang mendoakannya.” – hadis riwayat Muslim.

Namun perlu diingatkan bahawa anak soleh dan solehah bukannya terjadi dengan sendiri, sama seperti pokok balak dalam hutan tebal yang tidak memerlukan siraman air daripada manusia untuk hidup subur, tetapi sebaliknya modal insan ini perlu ditarbiah, dididik dan ditadbir urus sebaik mungkin.

Mungkin terkesan dengan hadis berkenaan, pada masa ini seperti menjadi aliran baharu kepada ibu bapa yang berlumba-lumba menghantar anak-anak mereka ke sekolah tahfiz, sekolah agama dan pondok bagi melahirkan kumpulan anak soleh dan solehah, sekali gus mampu mendoakan mereka dan menjadi penampung kepada amalan yang dikhuatiri masih belum mencukupi semasa di alam barzakh kelak.

Situasi yang berlaku itu mungkin juga kerana ibu bapa mahu mengucapkan penghargaan kepada orang tua mereka yang berjaya mendidik mereka menjadi anak soleh dan solehah dan seterusnya mahukan nikmat itu diwarisi pula oleh penyambung warisan mereka.

Walau bagaimanapun, jangan pula keadaan sebaliknya yang berlaku iaitu hanya mengharapkan anak-anak sahaja menjadi soleh dan solehah tetapi tidak pula ibu bapa mereka berusaha untuk berjalan seiring dengan anak-anak mereka.

Perubahan dua hala amat penting, amat tidak elok sekiranya pemandangan ini berlaku iaitu semasa menghantar anak-anak ke sekolah agama, si bapa berseluar pendek yang dilengkapi dengan aksesori rantai leher dan subang di telinga manakala si ibu pula berpakaian ketat tidak menutup aurat.

Semua pihak perlu berlaku adil – anak dan ibu bapa. Wujudnya ibu bapa di muka bumi ini adalah kerana dilahir dan dibesarkan oleh orang tua mereka ini, malah ada juga sesetengah daripadanya telah meninggal dunia, juga amat memerlukan doa dan amal soleh daripada anak-anak mereka iaitu kita.

Amat tidak adil, kita mengharapkan anak-anak mendoakan kita tetapi pada masa sama tidak pula kita mendoakan kesejahteraan ibu bapa kita. Wajarkah sekiranya perkara seperti ini dibiarkan terjadi?.

Sebenarnya bukan sahaja anak soleh dan solehah mampu memberi talian hayat kepada ibu bapa mereka, malah ibu bapa yang soleh juga mampu berbuat demikian. Buktinya jelas terkandung dalam Surah al-Kahfi: 82, mengenai pengkisahan pengembaraan Nabi Musa dan Nabi Khaidir apabila Allah menyelamatkan harta anak-anak yatim yang tertanam di sebalik dinding rumah mereka yang hampir runtuh.

“Adapun tembok itu pula, adalah ia dipunyai oleh dua orang anak yatim di bandar itu; dan di bawahnya ada harta terpendam kepunyaan mereka; dan bapa mereka adalah seorang yang soleh. Maka Tuhanmu menghendaki supaya mereka dewasa dan dapat mengeluarkan harta mereka yang terpendam itu, sebagai rahmat dari Tuhanmu. Dan aku tidak melakukannya menurut fikiranku sendiri. Demikianlah penjelasan tentang maksud dan tujuan perkara-perkara yang kamu tidak bersabar atasnya”.

Ingatan juga untuk diri penulis, jangan sesekali putuskan kitaran ini. Sekiranya amalan kita, iaitu ibu bapa tidak mencapai status yang sepatutnya maka masih belum terlambat untuk belajar.

Terlalu sibuk, sudah berusia bukannya alasan terbaik, ini kerana selagi Allah masih meminjamkan nyawa kepada kita, maka selama itulah peluang untuk berubah ke arah lebih baik masih terbuka, langsung tiada tarikh tutup

Kekuatan dan Kelemahan 7 Deria Manusia

Dalam 7 kekuatan ada 7 kelemahan. Sekiranya ditutup 7 kelemahan tersebut, Insya Allah bertambahlah ilmunya, imannya, takwanya dan amalnya. Itulah 7 deria manusia.

Manusia mempunyai 7 deria iaitu kulit, mulut, hidung, dua mata dan dua telinga. Dari 7 deria inilah manusia itu mengenal nikmat Allah SWT. Manusia menggunakan 2 mata untuk melihat benda yang cantik. Menggunakan 2 telinga untuk mendengar bunyi yang merdu. Menggunakan hidung untuk mencium bau yang wangi. Menggunakan mulut untuk merasa makanan yang lazat dan menggunakan kulit untuk merasai kepanasan, kesejukan dan memegang benda-benda di dunia ini.

Sebenarnya Allah SWT memberikan manusia 7 deria tersebut agar mereka memerhatikan ciptaan alam ini agar mereka dapat mengenal Allah SWT. Firman Allah SWT “Sesungguhnya pada kejadian langit dan bumi dan pada pertukaran malam dan siang, ada tanda-tanda (kekuasaan, kebijaksanaan dan keluasan rahmat Allah) bagi orang-orang yang berakal. (Iaitu) orang-orang yang menyebut dan mengingati Allah semasa mereka berdiri dan duduk dan semasa mereka berbaring mengiring dan mereka pula memikirkan tentang kejadian langit dan bumi (sambil berkata): Wahai Tuhan kami! Tidaklah Engkau menjadikan benda-benda ini dengan sia-sia, Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari azab Neraka.” (Surah ali-Imran,ayat 190-191)

Itulah kekuatan manusia, apabila mereka menggunakan 7 deria yang diberikan oleh Allah SWT kepada perkara-perkara yang baik. Mata melihat kejadian alam. Telinga mendengar ceramah agama. Hidung mencium bau yang wangi dan bernafas sambil mengingati Allah. Mulut untuk berkata-kata tentang kebesaran Allah dan membaca Al-Quran. Kulit dan anggota untuk melakukan amal-amal yang direhai Allah.

Pada masa yang sama, 7 deria manusia itulah juga kelemahannya, apabila manusia menyalahgunakan 7 deria tersebut kepada perkara-perkara yang haram dan tidak baik. Apabila mata melihat perempuan yang tidak halal, telinga mendengar umpatan dan kejian, hidung mencium dadah dan asap rokok, mulut mengata, mengeji dan mengumpat dan kulit dan anggota menyentuh perkara yang haram dan berbuat maksiat.

Itulah sebenarnya ujian kepada kita di dunia ini. Kita perlu menutup kelemahan 7 deria kita tersebut dengan bermujahadah melawan hawa nafsu kita. Lakukanlah perkara tersebut semata-mata untuk mendapat keredhaan Allah SWT. Ingatkah anda kisah seorang sufi yang mempunyai seorang anak perempuan yang dikatakan cacat, buta, pekak dan bisu. Rupa-rupanya dia dikatakan cacat kerana tidak pernah menggunakan anggotanya kepada perkara yang haram. Buta kerana tidak pernah melihat yang haram. Pekak kerana tidak pernah mendengar perkara haram dan bisu kerana tidak pernah berkata perkara haram.

Itulah matlamat kita walaupun amat sukar untuk dilakukan pada akhir zaman ini. Bermujahadahlah melawan nafsu kita. Moga bertambah ilmu kita, iman kita, takwa kita dan amal kita dan semoga Allah mengampunkan dosa-dosa kita dan redha kepada kita.

Syifa'ul Qalbi

Listen to Quran

Doa Moga Dibinakan Rumah Di Dalam Syurga

Doa Mohon Rezeki dan Ilmu

Hadis Perumpamaan Orang Yang Membaca Al-Quran

Halwa Telinga